Cogs Adalah : Pengertian, Tujuan, Unsur, Manfaat Dan Cara Hitungnya

Posted on

Cogs Adalah – Jika bisnis kalian menjual produk, menghitung COGS atau harga pokok penjualan (HPP) adalah hal yang sangat penting untuk kalian lakukan. Perhitungan ini mencakup semua biaya yang terlibat dalam penjualan produk.

Menghitung COGS untuk produk yang kalian produksi atau jual bisa jadi rumit, bergantung pada jumlah produk dan kerumitan proses pembuatan.

Nah ingin mengetahui COGS atau HPP secara mendalam? Baca terus ulasan selengkapnya di bawah ini untuk menambah wawasan dan pengetahuan kalian:

Pengertian COGS

Cost of Goods Sold (COGS) atau Harga Pokok Penjualan (HPP) ialah penghitungan “biaya langsung” yang timbul dalam produksi barang atau jasa apa pun. Ini termasuk biaya material, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik langsung dan berbanding lurus dengan pendapatan.

Ketika pendapatan meningkat, lebih banyak sumber daya dibutuhkan untuk memproduksi barang atau jasa. COGS sering kali menjadi item baris kedua yang muncul di laporan laba rugi, muncul tepat setelah pendapatan penjualan. COGS dikurangkan dari pendapatan untuk mendapatkan laba kotor.

Cost of Goods Sold (COGS) terdiri dari semua biaya yang terkait dengan produksi barang atau penyediaan layanan yang ditawarkan oleh perusahaan. Untuk barang, biaya ini mungkin termasuk biaya variabel yang terlibat dalam produk manufaktur seperti bahan mentah dan tenaga kerja.

Mereka mungkin juga termasuk biaya tetap seperti overhead pabrik, biaya penyimpanan dan tergantung pada kebijakan akuntansi yang relevan, kadang-kadang biaya penyusutan.

COGS tidak termasuk biaya penjualan umum, seperti gaji manajemen dan biaya iklan. Biaya-biaya ini akan berada dibawah garis laba kotor dibawah bagian pengeluaran penjualan, umum dan administrasi.

Tujuan Harga Pokok Penjualan

Tujuan dasar dari mencari COGS adalah untuk menghitung “harga pokok” barang dagangan yang dijual dalam periode tersebut. Ini tidak mencerminkan harga pokok yang dibeli dalam periode tersebut dan tidak dijual atau hanya disimpan dalam inventori. Ini membantu manajemen dan investor memantau kinerja bisnis.

Unsur-unsur COGS

Adapun unsur-unsur COGS diantaranya yaitu:

Persediaan Awal Barang

Pasokan barang awal ialah persediaan barang yang sudah tersedia pada awal periode yang tertentu ataupun satu tahun buku ataupun jurnal berjalan.

Neraca perdagangan dari awal perusahaan ialah pada neraca transaksi berjalan ataupun laporan tahun sebelumnya.

Baca Juga :  14 Pengertian Strategi Pemasaran Menurut Para Ahli

Pembelian Bersih

Pembelian yang dilakukan oleh perusahaan baik dari pembelian barang oleh sebuah perusahaan, baik itu kredit tunai, ditambah biaya dengan transportasi pembelian yang kemudian dihitung dari diskon pembelian ataupun pengembalian kembali.

Biaya Tenaga Kerja

Didalam biaya tenaga kerja yang dibagi menjadi 2 yakni biaya tenaga kerja langsung serta biaya tenaga kerja yang tidak langsung.

  • Biaya tenaga kerja langsung ialah biaya tenaga kerja yang sudah dihabiskan langsung kepada operasi ataupun proses tertentu yang sudah diperlukan agar bisa menyelesaikan sebuah produk perusahaan.
  • Bahwa biaya tenaga kerja tidak langsung ialah semua biaya dari tenaga kerja yang secara tak langsung terlibat didalam proses produksi. Sehingga bisa diidentifikasi bahwa sanya tenaga kerja tak secara khusus terlibat didalam operasi tertentu ataupun proses produksi. Biaya ini telah termasuk kedalam biaya overhead.

Persediaan Akhir

Pasokan barang akhir ialah persediaan barang kepada akhir periode berjalan ataupun tahun fiskal. Saldo persediaan pada akhir perusahaan yang diketahui dari data yang sudah disetujui oleh perusahaan diakhir periode.

Biaya Bahan Baku

Bahan baku ialah dasar yang dipakai untuk membuat sebuah produk jadi. Bahan yang dipakai untuk produksi barang yang diperoleh melalui sebauh pembelian lokal, impor ataupun kebutuhan mereka sendiri. Diperkirakan harga dari bahan pokok agar bisa membuat produk.

Biaya Overhead

Biaya overhead ialah semua biaya lain yang sudah terjadi didalam pembuatan sebuah produk. Semua biaya produksi yang selain bahan langsung serta tenaga kerja langsung, yang sudah terdiri dari 3 kelompok biaya.

3 kelompok biaya itu sudah terdiri dari biaya bahan tak langsung, biaya tenaga kerja yang tidak langsung, serta biaya produksi yang tidak langsung lainnya misalnya air, listrik, telepon, pajak, asuransi, pemeliharaan, depresiasi serta lain sebagainya.

Manfaat COGS

Untuk perusahaan, perhitungan dari harga pokok penjualan yang memberikan perkiraan biaya dari sebuah perusahaan yang sangat akurat. Selain itu, terdapat manfaat lain apabila perusahaan menghitung harga dari pokok penjualan, termasuk yang berikut ini:

Dapat Menentukan Harga Jual

Perusahaan yang umumnya menentukan barang ataupun jasa yang mereka tawarkan yang berdasarkan biaya produksi, spesifikasi barang, serta jumlah permintaan.

Dengan begitu, dengan cara menghitung harga pokok dari penjualan oleh perusahaan bisa secara spesifik yang mengetahui berapakah harga jual yang tepat untuk para pembeli.

Sebagai Alat Untuk Memantau Realisasi Biaya Produksi

Apabila perusahaan sudah menerima pesanan dari pesanan, manajemen yang memerlukan informasi soal biaya produksi aktual yang sudah dikeluarkan agar bisa memenuhi pesanan.

Apabila akuntansi biaya bisa dipakai sebagai sebuah alat untuk mengumpulkan informasi soal biaya produksi dari setiap pesanan yang sudah diterima.

untuk bisa memantau apakah proses produksi sebuah produk tertentu bisa menghasilkan sebuah total biaya produksi dari pada pesanan yang sangat cocok dari perhitungan sebelumnya ataupun tidak.

Membantu Menghitung Laba / Rugi

Dengan manajemen untuk menghitung Harga Pokok Penjualan, dimungkinkan agar bisa mengetahui pesanan yang mana yang bisa menghasilkan laba ataupun sebaliknya.

Perhitungan HPP ini sudah dilakukan didalam periode tertentu ataupun tahun keuangan pada saat ini.

Baca Juga :  Sumber Daya Manusia

Ini dikarenakan perhitungan HPP yang sangat akurat bisa mempengaruhi nilai laba yang sudah diperoleh perusahaan ataupun kerugian yang sudah ditanggung perusahaan.

Hal ini bisa diketahui apabila harga jual jauh lebih besar dari harga pokok penjualan, maka yang akan menghasilkan laba, sedangkan apabila harga jual lebih rendah dari pada harga pokok penjualan, jadi akan mengalami sebuah kerugian.

Hubungan COGS Dan Persediaan

Perhitungan COGS difokuskan pada nilai persediaan bisnis kalian. Jika kalian menjual produk fisik, inventori adalah apa yang kalian jual. Inventori bisnis kalian mungkin barang yang telah kalian beli dari grosir atau yang kalian buat sendiri dan dijual kembali.

Kalian juga dapat menyimpan inventori suku cadang atau bahan untuk produk yang kalian buat. Persediaan merupakan aset bisnis yang penting dengan nilai tertentu.

Proses penghitungan harga pokok penjualan dimulai dengan persediaan di awal tahun dan diakhiri dengan persediaan di akhir tahun. Banyak bisnis memiliki proses pengambilan inventori pada saat-saat ini untuk menghitung nilai inventori mereka.

“Cara” ini membawa kalian melalui kalkulasi COGS yang baik, sehingga kalian dapat melihat bagaimana hal itu dilakukan dan informasi yang perlu kalian berikan kepada petugas pajak.

Informasi Yang Dibutuhkan Dalam Menghitung COGS Atau HPP

Sebelum memulai dalam menghitung COGS kalian memerlukan beberapa informasi, berikut adalah hal yang perlu kalian tahu:

Metode akuntansi

PSAK mengharuskan bisnis dengan persediaan harus memperhitungkannya dengan menggunakan metode akuntansi akrual

Ada pengecualian untuk aturan ini untuk bisnis kecil. Jika kalian adalah bisnis kecil dengan penerimaan kotor tahunan sebesar 200 juta atau kurang selama tiga tahun terakhir, kalian mungkin dapat memilih untuk tidak menyimpan inventori dan tidak menggunakan metode akrual untuk akuntansi.

Tanyakan kepada akuntan kalian sebelum kalian membuat keputusan tentang kas vs. akuntansi akrual

Metode biaya persediaan

Kalian akan perlu menilai biaya inventori Anda. PSAK memungkinkan beberapa metode berbeda (FIFO atau LIFO, misalnya), bergantung pada jenis inventori. PSAK memiliki aturan rinci tentang metode identifikasi yang dapat kalian gunakan dan kapan kalian dapat membuat perubahan pada metode biaya inventori kalian.

Kalian juga perlu mengumpulkan informasi lain tentang inventori Anda seperti:

  • Persediaan awal, nilai semua produk, suku cadang, dan bahan dalam persediaan Anda di awal tahun, harus sama dengan persediaan akhir Anda di akhir tahun sebelumnya.
  • Biaya pembelian (suku cadang, bahan, produk jadi) untuk persediaan
  • Biaya tenaga kerja, membayar karyawan untuk membuat produk dan mengirimkannya
  • Biaya bahan dan persediaan yang digunakan untuk membuat dan mengirimkan produk
  • Biaya lainnya, termasuk pengiriman kontainer, biaya pengiriman, dan biaya gudang seperti sewa, listrik, dll.
  • Persediaan akhir, nilai semua item dalam persediaan pada akhir tahun.

Cara Menghitung COGS

Rumus dasar dalam menghitung cogs adalah:

  • Inventori Awal (di awal tahun)
  • Ditambah Pembelian dan Biaya Lainnya
  • Dikurangi Persediaan akhor (di akhir tahun)
  • Sama dengan Harga Pokok Penjualan.

Contoh Perhitungan Harga Pokok Penjualan

14.000.000 biaya persediaan di awal tahun

+ 8.000.000 untuk pembelian bahan atau produk, dan biaya lainnya

– 10.000.000 persediaan akhir

= 12.000.000 harga pokok penjualan.

Baca Juga :  Leverage : Pengertian Leverage, Jenis, Tujuan Dan Manfaatnya

Langkah-Langkah Dalam Menghitung COGS

Adapun langkah-langkah dalam menghitung COGS diantaranya yaitu:

Langkah 1: Tentukan Biaya Langsung dan Tidak Langsung

Proses penghitungan COGS memungkinkan kalian untuk mengurangi semua biaya produk yang kalian jual, apakah kalian memproduksinya atau membeli dan menjualnya kembali. Buat daftar semua biaya, termasuk biaya tenaga kerja, biaya bahan dan persediaan, dan biaya lainnya.

Ada dua jenis biaya yang termasuk dalam COGS:

  • Biaya Langsung adalah biaya yang berkaitan dengan produksi atau pembelian produk.#
  • Biaya Tidak Langsung adalah biaya yang berkaitan dengan pergudangan, fasilitas, peralatan, dan tenaga kerja.

Berikut adalah contoh perbedaan antara biaya langsung dan tidak langsung:

Biaya  langsung adalah upah yang Anda bayarkan kepada karyawan yang menghabiskan seluruh waktunya untuk bekerja langsung pada produk yang dibuat perusahaan kalian, termasuk karyawan penuh waktu dan paruh waktu.

Sebaliknya, biaya tenaga kerja tidak langsung adalah upah yang kalian bayarkan kepada karyawan yang bekerja di pabrik kalian yang tidak memiliki hubungan langsung atau langsung dengan pembuatan produk, termasuk pekerja stok, pengemasan, dan pengiriman.

Langkah 2: Tentukan Biaya Fasilitas

Biaya fasilitas (untuk gedung dan lokasi lain) adalah yang paling sulit ditentukan. Di sinilah profesional pajak yang baik berperan. Kalian harus menetapkan persentase biaya fasilitas kalian (bunga sewa atau hipotek, utilitas, dan biaya lainnya) untuk setiap produk, untuk periode akuntansi yang bersangkutan (biasanya satu tahun, untuk keperluan pajak) .

Langkah 3: Tentukan Inventori Awal

Persediaan atau inventori meliputi barang dagangan dalam persediaan, bahan mentah, pekerjaan dalam proses, produk jadi, dan persediaan yang merupakan bagian dari barang yang kalian jual. Kalian mungkin perlu menghitung secara fisik semua yang ada di inventori atau terus menghitung sepanjang tahun.

Persediaan awal kalian tahun ini harus sama persis dengan persediaan akhir tahun lalu. Jika kedua jumlah tidak cocok, kalian perlu mengirimkan penjelasan di formulir pajak kalian untuk perbedaannya.

Langkah 4: Tambahkan Pembelian Item Inventori

Sebagian besar bisnis menambah inventori sepanjang tahun. Kalian harus melacak biaya setiap pengiriman atau total biaya produksi setiap produk yang kalian tambahkan ke inventori.

Untuk produk yang dibeli, simpan faktur dan dokumen lainnya. Untuk barang yang kalian buat, kalian memerlukan bantuan profesional pajak kalian untuk menentukan biaya yang akan ditambahkan ke inventori.

Langkah 5: Tentukan Persediaan Akhir

Biaya persediaan akhir biasanya ditentukan dengan mengambil persediaan fisik produk, atau dengan memperkirakan.

Biaya persediaan akhir dapat dikurangi untuk persediaan yang rusak, hilang, atau usang. Untuk persediaan yang rusak, laporkan nilai taksirannya.

Untuk inventori hilang, kalian harus memberikan bukti bahwa inventori tersebut hilang. Untuk persediaan yang usang (kadaluwarsa), kalian juga harus menunjukkan bukti penurunan nilai.

Langkah 6: Lakukan Perhitungan COGS

Pada titik ini, kalian telah memiliki semua informasi yang diperlukan untuk melakukan penghitungan COGS. Kalian dapat melakukannya di spreadsheet, atau minta bantuan akuntan kalian.

Demikianlah pembahasan mengenai Cogs Adalah semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian semua,, terima kasih banyak atas kunjungannya.